≡ Menu

Prof. Dr. Ir. Herman Johannes – Pejuang Yang Terlupakan di Daerah Asalnya Sendiri

ReceivingPahNasPlaquePosting tamu berikut diambil dari tulisan bapak Paul Doko di harian Timor Express Kupang, tgl. 8 Oktober 2007. Terima kasih pak Paul yang bersedia berbagi info ini sehingga bisa diabadikan di Internet. Seperti yang terbaca di akhir posting, tulisan ini dan LPM I.H.Doko punya andil dalam mengusulkan kepada Pemerintah Republik Indonesia agar Prof.DR.Ir.Herman Johannes dianugerahi gelar Pahlawan Nasional yang sudah terkabul bulan ini. Biodata singkat pak Paul Doko bisa dibaca di akhir posting ini. Foto-foto keluarga Johannes adalah foto keluarga yang saya terima dari berbagai sumber. Terima kasih buat para kontributor, terutama Henny Meka-Johannes, Danny Johannes dan Helmi Johannes, serta bapak Paul Doko. (drt)

Warga NTT mengenal baik nama Prof.DR.W.Z.Johannes, seorang tokoh kedokteran asal NTT yang oleh Pemerintah RI telah dianugerahi penghargaan berupa gelar Pahlawan Nasional, dan namanyapun telah diabadikan sebagai nama RSU Kupang serta sebuah jalan dikota Kupang. Tapi tidak banyak yang mengenal nama Prof. DR. Ir. Herman Johannes, seorang tokoh pejuang paripurna asal NTT yang hidupnya diabdikan bagi Bangsa dan Negara Indonesia melalui bidang ilmu, tekhnologi, politik bahkan perjuangan bersenjata.

Keluarga Prof. Herman JohannesLahir didesa Keka pulau Rote pada tanggal 12 Mei 1912 sebagai anak ke 4 dari 6 putra-putri pasangan Daniel Abia Johannes dengan Aranci Dirk, Herman Johannes muda harus meninggalkan desa dan Sekolah Melayu yang hanya diikutinya selama setahun, agar dapat melanjutkan pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi yaitu pada Europesche Lagere School (ELS) di Kupang.

Kepindahan ini adalah berkat dorongan Daniel Abia Johanness, sang ayah yang memiliki pandangan luas serta mengutamakan pendidikan anak-anaknya. Dengan gaji yang sangat terbatas sebagai seorang guru desa merangkap guru agama, beliau berusaha keras agar semua anaknya memperoleh pendidikan yang pantas walaupun itu berarti mereka harus merantau meninggalkan kampung halaman dan sanak keluarganya. Herman Johannes dalam usia masih belia berangkat ke Makassar untuk melanjutkan pendidikannya di MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs) dan kemudian dilanjutkan ke AMS (Algemeene Middelbare School) di Batavia dan selanjutnya pada Technische Hooge School di Bandung tahun 1934 yang baru dapat diselesaikannya pada tahun 1946 di Sekolah Tinggi Tehnik Bandung yang karena faktor keamanan, untuk sementara waktu diungsikan ke Yogyakarta. AMS dapat diselesaikannya tepat waktu dengan memperoleh nilai tertinggi, sehingga ia berhasil memdapat bea siswa ke THS.

Waktu senggangnya dimasa kuliah digunakannya untuk kegiatan organisasi dan menulis karangan ilmiah. Tulisan-tulisannya mendapat perhatian besar dan pujian dari pimpinan fakultas dan kalangan akademisi sehingga lolos seleksi untuk dimuat dalam majalah De Ingenieur in Nederlandsch Indie dan akhirnya mendapat penghargaan dari Koningklijk Instituut van Ingenieurs di Belanda. Masih dalam status sebagai mahasiswa, Herman Johannes telah dipercaya untuk menjadi dosen pada Sekolah Menengah Tinggi Jakarta , Sekolah Tinggi Kedokteran di Jakarta, Solo dan Klaten, Sekolah Tinggi Tehnik Bandung (dalam pengungsian) diYogyakarta serta pada Akademi Militer di Yogya.

Dimasa kuliah pada THS di Bandung inilah, Herman Johannes yang sangat aktip dalam berorganisasi bertemu dengan pemuda-pemuda pelajar asal Timor yang bersekolah di Bandung. Bersama-sama dengan Simon K.Tibuludji, Izaak Huru Doko, Josef Toelle dan Chris Ndaumanu, Herman mendirikan perkumpulan Timorsche Jongeren yang kemudian dirubah menjadi Perkumpulan Kebangsaan Timor (PKT). Ini merupakan awal keterlibatan Herman dalam bidang politik yang kemudian akan mengantarnya menjadi salah seorang pendiri Partai Indonesia Raya dan menjadi anggota Komite Nasional Indonesia Pusat. Cita-cita Herman sejak kecil adalah menggali ilmu sedalam-dalamnya melalui pendidikan tinggi, karenanya ia menolak tawaran bea siswa dari Pemerintah Hindia Belanda yang mengharuskannya masuk ke sekolah calon pegawai negeri / Opleiding School Voor Inlandsche Ambtenaren (OSVIA) setamat ELS. Tidak pernah pula terlintas dalam pikirannya untuk menjadi tentara, namun ternyata takdir berkata lain.

Berbekal pengetahuannya dibidang fisika dan kimia, bantuannya sering diminta oleh para pemuda pejuang untuk merakit senjata api dan membuat detonator serta alat peledak Tugas ini dapat dikerjakannya dengan baik berkat fasilitas laboratorium Sekolah Tinggi Kedokteran yang bebas digunakannya.

Peran penting yang dijalankannya ini ternyata mendapat perhatian dari Markas Teringgi Tentara di Yogyakarta, yang kemudian memerintahkannya untuk segera datang ke Yogya guna membuka dan sekaligus memimpun sebuah laboratorium persenjataan. Untuk tugas tersebut Herman diangkat sebagai anggota militer dengan pangkat Mayor, jabatan dan karier yang tidak pernah diimpikannya tapi ia terima dengan penuh tanggung jawab demi perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Sebagai anggota tentara, Herman tidak hanya berjuang digaris belakang dengan mengelola dan memimpin laboratorium persenjataan yang merakit senjata dan membuat bom serta granat, tapi ia ikut aktip digaris depan bersama pasukan Taruna Akademi Militer dibawah komando Kolonel Djatikusumo serta memimpin Gerakan Rakyat Indonesia Sunda Kecil (GRISK). Jabatan dan pangkat kemiliterannya ini ia lepaskan setelah pengakuan kedaulatan RI oleh Belanda tahun 1950 untuk dapat kembali mengabdi dibidang pendidikan

Ucapan Selamat dari Sri Sultan HB IX. Kembali kekehidupan sipil, Herman diangkat oleh Presiden Sukarno menjadi Menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga dalam kabinet Moh.Natsir.
Setelah melepaskan pangkat Mayor dan jabatan sebagai Menteri, ia kembali meneruskan cita-citanya menjadi dosen dengan pangkat Mahaguru yang disandangnya sejak tahun 1948 dan kemudian berturut-turut dipercaya sebagai Dekan Fakultas Tehnik UGM, Dekan Fakultas Ilmu Pasti & Alam UGM dan akhirnya sebagai Rektor UGM.
Pensiun baginya bukanlah masa istirahat, beliau tetap giat berkarya menekuni berbagai jabatan a.l sebagai Koordinator Perguruan Tinggi DIY-Jawa Tengah, Ketua Regional Science and Development Center Yogyakarta, Anggota Dewan Pertimbangan Agung, Anggota Komisi Empat (Tim Pemberantasan Korupsi), anggota Majelis Bahasa Indonesia-Malaysia, anggota Deewan Riset Nasional, Pengurus Legiun Veteran Pusat dll.

Karya-karya tulisnya, baik yang dibukukan maupun dalam bentuk makalah serta pandangan-pandangannya yang dimuat dalam surat kabar, merupakan sumbangan yang sangat berharga bagi perkembangan ilmu dan teknologi antara lain mengenai fisika modern, matematika untuk ekonomi, gaya bahasa keilmuan, kamus istilah Ilmu dan Teknologi, sumber energi alternatip, listrik tenaga panas laut, manfaat lamtoro gung, teknologi yang dibutuhkan Indonesia, anglo hemat energi dan pandangan kritisnya mengenai Timor Gap. Salah satu karya tulisnya “Fusi Dingin dalam Tabung Lucutan” dikerjakan pada saat-saat akhir hidupnya dan diselesaikan diruang perawatannya.

Tokoh Herman Johannes adalah contoh pribadi yang serius, tekun dan penuh tanggung jawab, pribadi yang mengutamakan kerja serta pengabdian. Hari-hari hidupnya diisi dengan berkarya, sedangkan rekreasi dan hiburan untuk kesenangan pribadi hampir-hampir terabaikan, begitu pula masa-masa indah saat remajanya yang seolah terlupakan demi kerja serta tugas-tugas yang diembannya.

PestanikahBaru pada usia 43 tahun yaitu dalam bulan Mei 1955 beliau menikah dengan putri seorang raja Rote, Attie M.G. Amalo. Dari perkawinan ini beliau memperoleh 4 orang anak, masing-masing Christine, Henriette, Daniel dan Helmi.

JlPJohannesSampai akhir hayatnya Herman Johannes tetap rendah hati dan sederhana. Penghargaan-penghargaan serta tanda-tanda kehormatan yang diterima dari berbagai kalangan atas karya dan jasa-jasanya tidak membuatnya menjadi tinggi hati dan angkuh. Gelar Doktor Honoris Causa dipersembahkan Universitas Gajah Mada kepadanya, Sultan Hamengku Buwono IX menganugerahi penghargaan, Keluarga Alumni Tehnik Gajah Mada (KATGAMA) mengabadikan nama Prof. DR. Ir. Herman Johannes pada sebuah jalan di kota Yogyakarta dan sebuah penghargaan untuk karya utama penelitian dibidang ilmu dan teknologi diberi nama Herman Johannes Award.

Pemerintah Republik Indonesia telah menganugerahinya Bintang Gerilya, Satya lencana Pejuang Kemerdekaan, Satya Lencana Wirakarya, Bintang Mahaputera, Bintang Legiun Veteran dan melalui Keputusan Presiden RI no. 80 tahun 1996 nama Herman Johannes diabadikan sebagai nama Taman Hutan Raya kawasan hutan Sisinemi-Sanam di Kabupaten Kupang.

Lalu apa yang sudah diberikan oleh kita, masyarakat dan Pemerintah Daerah NTT sebagai penghargaan atas jasa-jasa Herman Johannes? Tidak pernahkah terpikirkan oleh kita untuk memberi nama tokoh ini pada salah satu jalan di ibu kota Propinsi NTT? Tak salah bila Herman Johannes disebut pejuang yang terlupakan didaerah asalnya sendiri, padahal begitu banyak petinggi di propinsi ini yang pernah kuliah di Yogyakarta, bahkan pernah merasakan bantuan dan kebaikan hati tokoh ini.

Menjelang peringatan 15 tahun meninggalnya Herman Johannes tanggal 17 Oktober nanti, marilah kita bersama-sama merenungkan perjuangannya dan memikirkan apa yang patut diperbuat untuk menghargai jasa-jasanya.

Diantara jajaran Pahlawan Nasional saat ini, hanya ada 2 tokoh asal NTT yang telah memperoleh penghargaan tersebut , yaitu Prof.DR.W.Z.Johannes dan Izaak Huru Doko. Sangatlah tepat bila momentum ini kita gunakan untuk mendukung upaya dari LPM I.H.Doko yang mengajukan usul kepada Pemerintah Republik Indonesia agar Prof.DR.Ir.Herman Johannes dianugerahi gelar Pahlawan Nasional.**

PaulDoko2

Paul J. A. Doko lahir di Kupang, tahun 1942 dan kini tinggal di Jakarta setelah menempuh jenjang karir yang cukup panjang. Setelah menyelesaikan Sarjana Hukumnya di Universitas Airlangga Surabaya, Paul sempat bertugas di First National Bank di St. Louis, Missouri, USA dan Citibank, di Anthena, Yunani. Setelah itu sempat menjabat dalam berbagai kapsitas mulai dari Ass.Dosen IKIP Malang Cabang Kupang, Bank Bumi Daya, Jakarta, Bills Marketing Manager Chase Manhattan Bank, Sekjen Perhimpunan Hotel & Rest.Indonesia, Bendahara Badan Promosi Pariwisata Indonesia, GM Pulau Seribu Paradise, GM o/c Bali Hilton, Direktur Bank Media sampai Komisaris Bank Media. Paul merasa terpanggil untuk menulis dan mengangkat nama beliau karena beliau bersama ayah Paul (I.H. Doko) dan beberapa kawan semasa di Bandung membentuk Timorsche Jongeren dan kemudian Partai Perserikatan Kebangsaan Timor yang nantinya menjadi alat perjuangan I.H.Doko selanjutnya. Ide penulisan ini untuk memancing perhatian masyarakat akan keberadaan seorang tokoh pejuang asal NTT yang seolah terlupakan. Semoga lenih banyak tokoh pejuang NTT yang sejarah perjuangannya diangkat untuk memperoleh perhatian Pemerintah.

{ 21 comments… add one }
  • Nitha Müller-Soplanit November 29, 2009, 11:22 am

    Terima kasih Pak Paul Doko yang sudah mengangkat kembali Biodata Prof Dr.Ir H .Johannes di Koran Timor Express agar masyarakat NTT khususnya generasi muda dapat mengenal Beliau lebih dekat.
    Secara pribadi saya juga setuju kalau Nama Beliau di abadikan pada sebuah jalan utama di Ibu kota Propinsi dan setiap ibu kota kabupaten di NTT sebagai penghargaan atas Jasa-jasa Beliau sebagai seorang Putra Daerah dengan karya2 besar dalam bidang Pendidikan dan perjuangannya bagi bangsa dan Negara.

    Salam dari Jauh
    Nitha

  • Hans Mandala November 29, 2009, 8:10 pm

    Perasaaan bangga sekaligus sedih ketika membaca sejarah singkat / biodata perjuangan dari Prof. Johannes. Bangsa Indonesia, termasuk didalam nya NTT berhasil mencapai kehidupan merdeka pada saat ini karena pengorbanan pendahulu2 kita. Tampa pamrih, mereka membangun jembatan emas menuju kemerdekaan dengan mengorbankan harga diri, keringat dan nyawa. Bukankah telah berabad2 kita mendengar pepatah bijak bahwa bangsa yg besar adalah bangsa yg menghargai para PahlawanNya. BpK. Paul Doko telah mempurjuangkan Nya, Negara RI telah mengakui lalu kapan Pemda NTT? Salut dan Penghargaan buat Bpk. Paul Doko yg telah mengorbankan waktu, tenaga dan ketulusan untuk kembali menyusun / menata bagian2 yg hilang dari sejarah perjuangan dan pembangunan Bangsa Kita. Salam Hormat.

  • omega tahun November 30, 2009, 2:34 am

    sungguh perjalanan hiduP yg luar biasa, hanya seorang anak dari desa kecil d Rote yg mampu menembus lorong2 khidupan yang berliku 7 mampu mengukir prestasi yG luaR biasa..Ini mjdi bukti bahwa tdak ada hal yg tidak bsa qta lakukan selagi pya kemauan..smoga para kaum muda FloBAMORA termotivasi dan bangkit u/ mengmbalikan kejayaan yg pernah di ukir oleh terdahulu qta…”””IF THERE IS A WILL, THERE IS A WAY””””

  • paul amalo February 14, 2010, 6:13 am

    ada tiga p, paul doko, paul amalo dan peter rohi, pernah bertemu di jakarta mengenai masalah ini, mengusung prof.dr.ir.herman johannes sebagai pahlawan nasional.salute utk bung paul doko yang begitu peduli dengan perjuangan dan ketokohan putra-putri ntt dalam khasanah perjuangan nasional.syalom.

  • drt February 20, 2010, 11:40 pm

    Bung Paul, terima kasih atas usaha bung Paul bertiga. Salam kembali.

  • Wilson Therik July 29, 2011, 10:26 am

    Hari ini (29 Juli 2011) telah diresmikan sejumlah nama jalan di Kota Kupang, diantaranya ada nama Jl. Prof.Dr.Ir. Herman Johannes, Jl. Drs. Frans Seda, Jl. Piet A. Tallo, S.H,, Jl. A. Nisnoni dan Jl. Untung Surapati.

    Nama Prof.Dr.Ir. Herman Johannes juga diabadikan sebagai nama Taman Hutan Raya di bilangan Amarasi seluas 1900 hekat dengan nama Taman Hutan Raya Prof.Dr.Ir. Herman Johannes sejak Tahun 1996.

    Senang dengan tulisan dari salah satu putera NTT Bapak Paul Doko.

  • debriana kafomai August 20, 2011, 9:05 am

    klo bsa tolg masukn ttg biodata Prof.Dr.W.Z.Yohanes punk ju ewwwww…..thank you

  • drt September 11, 2011, 2:40 am

    Sdri Debriana, biografi singkat Prof. Dr. W. Z. Johannes bisa dibaca di sini.

  • Sheryn Boa August 22, 2012, 9:11 am

    Trimaksih pak tuk krj kerasx tuk mngumpulkn berita2 ini.stdkx kami sbgai masyrakt NTT bsa tahu.awlx mmg sy tdk tahu ttg prof.Dr.Ir Herman Johanez.yg sy tau hax bpk Frans Seda

  • drt August 22, 2012, 2:43 pm

    Terima kasih juga atas kunjungannya. Artikel Ini ditulis pak Paul Doko, saya hanya menyediakan tempatnya. Jadi terimakasihnya untuk pak Paul.

    Ada yang Mau Tulis tentang pak Frans Seda , saya tunggu dengan tangan terbuka.

  • Yanni Tahun August 23, 2012, 9:56 am

    Trima kasih Pak Paul Doko, yang telah mengingatkan kita kembali tentang salah satu tokoh terkenal NTT yang terlupakan. Prof H Johanes pernah gencar tentang minyak bumi celah Timor, zona-zona antara Timor-Australia, tetapi tidak ada tanggapan yang positif…. malah dianggap mengada ada, tetapi kenyataan sekarang ternyata betul ada minyak….. kotong mau karmana lai te orang laen yang su sabeet. Selama kami berada di jogja, biliau menjadi penasehat sekaligus orang tua buat mahasiswa/i asal NTT (Ikuray, PERKESMASTY, IKTU, IKABE dll) dan Tim-Tim. saya termasuk mahasiswa yang dibantu oleh Biliau dan Mama Atty selama study di jogja (tahun 1980-an). Dalam suatu acara natalan PERKESMASTY (Persekutuan Keluarga Siswa Mahasiswa Asal SoE Timor di Yogyakarta) Biliau tekankan : “beta hanya kas-inga sa, belajar keras dan pulang Timor na pertahankan cela Timor te itu kotong pung milik”.

  • Zet Grian Leka November 13, 2012, 9:34 pm

    Saya bangga dgn perjuangan keras yang telah ditunjukan oleh para putra terbaik NTT, ini merupakan cambuk bagi kita yang berasal dari NTT untuk dapat mencontohi mereka; seperti Bp.Prof.DR.Ir.Herman Johannes,Bp. I.H.Doko, dll. Untuk itu pada kesempatan yg baik ini saya setuju nama2 mereka perlu diabadikan sebagai nama2 jalan atau tempat penting lainnya shg generasi NTT ke depan dpt menginspirasi kesuksesan mereka. Semoga……

  • JEFRI NDUN July 19, 2013, 6:35 am

    terima kasih atas tulisan berharga, ini adalah warisan yang patut diteladani dan memberi inspirasi. seorang dari daerah terpencil mampu melakukan hal besar

  • Arie Lutte February 6, 2015, 1:58 am

    Luar biasa tulisan ini. Ada 1 lg org NTT yg luar biasa yg masuk jajaran PATI AD, beliau ad Letjen (Purn) Julius Henuhilli. Mohon diekspos jg profil beliau supaya katong sebagai putra-putri NTT termotivasi utk maju dan memajukan prop. katong tercinta NTT.

  • FEBRY GERZON July 12, 2015, 9:33 pm

    Makasih banyak om Paul Doko.,sudah ingatkan kita semua..,

    Tuhan Memberkati selalu bapak sekeluarga.,

  • Johannes Arnold Bessie July 13, 2015, 12:06 am

    Bung Arie Lutte, tentang paman saya Letjen (Purn) Julius Henuhili saya juga ingin menyumbang tulisan ringkas bhb sebelum dan selama mengikuti pendidikan di Akademi Angkatan Laut, saya sering kerumahnya.

  • celi July 13, 2015, 2:53 am

    Bravo….. ayo “timorsche jongeren” jaman skrg kira2 sapa yaaaa…..?
    kl sekarang banyak juga… tapi banyak yang mencleng alias keluar dari jalan…heemmm apalagi bepapasan dengan kampanye woww.. banyak mendadak keren heheee upsss sorry keceplos,
    yang saya liat cuma ketulusan dari tekad yg tinggi dari opa yohanes..dia diabadikan karena dedikasi untuk banyak orang khususnya pejuang saat itu dan umumnya utk kedokteran pd waktu itu sy jg baru mengerti dgn tulisan dari pak paul doko yg terus memberi informsi utk semangati kami kaum2 muda …bravo untuk ” jongeren 2 timorsche” akan datang.

  • Wempy Amalo July 13, 2015, 7:12 am

    sejarah yang pantas untuk kita semua kenang dan perlu di contoh.

  • Ferdy Cunong November 10, 2016, 7:22 pm

    Prof DR Ir.Herman Yohannes, yg perjuangan dan dedikasinya sgt luar biasa bagi negarra dan bangsa dimasa akhir tugas beliau terus melakukan penelitian dan banyak pemikiran dlm bidang pendidikan dan menulis berbagai buku.Beliau adalah panutan gerasi muda dan semangat juang yg tdk pernah ada kataenyerah.

  • hadi m. December 18, 2016, 6:26 am

    Pejuang dan ilmuwan yg mumpuni boleh kita contoh.

  • deddy boeky July 16, 2018, 10:20 am

    menghargai para pahlawan adalah kewajiban anak bangsa, yang sudah merasakan manisnya kemerdekaan …

Leave a Comment